Bloglovin Google+ Facebook Twitter Image Map

22 November 2012

Liputan Ekstrim: Demo Buruh

Sedikit yah kelihatannya. Iyalah, orang itu udah di depan, di belakangku banyak banget -_-"
Hari ini wah banget!
Jadi ceritanya tadi pagi aku liputan ke acara sastra gitu, terus di tengah acara, narasumber yang aku tunggu kabarnya itu ngajak ketemu di depan Istana Merdeka, katanya bakal ada demo buruh, jadi biar sekalian aku bisa wawancara buruhnya.

Yup, bagian ini udah langsung bikin aku nahan napas. Kalau bisa, mau banget rasanya ngehapus SMS itu dan nggak bilang sama siapa-siapa. Tapi nggak, itu anak SMP banget kayaknya. So, ya aku tanya sama Bapak, aku beneran berharap Bapak ngelarang loh -_-" tapi.... Bapak malah bilang nggak papa asal jangan lupa berdoa. *jleb*

Terus, aku SMS redakturku. Aku bilang kalau acara sastranya belum selesai tapi ada narasumber yang ngajak aku ketemu. Apa aku mesti cari hari lain atau ninggalin acara sastranya. Jawabannya? Tinggalin acara sastranya -_-" ini nggak ada yang ngebelain aku banget kayaknya, yaa.....

Yaudah, dengan berat hati, aku turun tangga bak cinderella (serius, tangganya kayak tangga dongeng), terus aku meluncur ke Istana Merdeka. Bajaj nggak ada yang mau anter, katanya lagi demo, nggak berani. Untung ada tukang ojek. Yah, meskipun sungguh, ya, itu momen banget ada demo. Semuanya langsung naik harga -_-"

Baru sampai Monas, abang ojek udah nyuruh aku turun. Katanya, demonya udah penuh, nggak bisa masuk. Yaudah, iya, nggak ada pilihan lain, aku jalan kaki sampai ke tempat demonya.

Kaki udah mulai gemeteran sebenernya ngeliat pasukan demo yang astagaaaaaa.... Itu kalau diitung satu-satu selesai berapa hari......

Mereka semangat banget. Kelihatan dari ayunan keras bendera yang mereka bawa. Mereka juga teriak-teriak sampai serak pas si orator nanya sesuatu. Oh ya, aku keasikan grogi sampai lupa nelepon.

Pas aku telepon, itu narasumberku bilang aku suruh ke mobil warna putih yang ada wartawan bulenya. Oke, iya, aku tau kok putih itu kayak apa dan bule itu kayak gimana. Tapi...... Ini di sekeliling aku orang tinggi-tinggi semua. Beneran, udah jinjit pun, nggak kelihatan itu mobil.

Berkali-kali nelepon, berkali-kali aku keluar masuk kerumunan, nggak ketemu juga sama orangnya -_-" Yang bikin tambah panik, pendemonya mulai nyanyi-nyanyi bareng gitu. Serem aja sih, takut keinjek, soalnya mereka sambil loncat-loncat. Sekali lagi, aku keluar dari kerumunan, padahal udah susah payah ke barisan depan.

Lama... Lama banget setelah itu, narsumku nggak ada kabarnya. Akhirnya, aku putusin untuk nyari narsum lain. Iya, nyari orang outsourcing dan.... HORE! sama susahnya -_-" Yah, setelah hampir sore, dapet sih, alhamdulillah.

Tapi habis itu aku masih penasaran sama narsumku yang nggak ada kabarnya ini. Dengan nelangsa, aku duduk di trotoar. Nggak lama si narsumnya SMS, dia udah pindah posisi ke depan Mahkamah Konstitusi. Ya Allah.... Cobaan lagi kan -_-" Aku bilang ke dia suruh nunggu karena aku mau cari ojek. Jujur, itu boong. Di sekitarku nggak ada ojek. Aku terpaksa jalan sampai ke pintu masuk Monas dan dapetnya juga bajaj. Parahnya lagi, pas itu bajaj berhenti, aku kira emang tempatnya. Udah sopaaaaaan dan manisssss banget aku bilang makasih, eh kata pak satpam gedung MK itu ada di depan gedung tempat aku turun -_-" Masih mesti keluar gerbang nan jauh terus belok kanan. Apaaaaaaa? Rasanya beneran mau teriak.

Oke, iya, demi narasumberlah ya. Aku jalan, lagi. Untungnya pas sampai di MK, beneran ketemu tuh sama narasumbernya. AKHIRNYA.........

Ya udah. Wawancara deh tuh di depan halte, sambil berdiri. Sebenernya aku udah mulai nggak fokus karena maag kayaknya kambuh dan haus banget. Jadi, ya, seadanyalah.......

Sampai di kosan pun jujur badanku capek banget, tapi ya itu.... Mesti bikin berita. Untung aja beberapa hari yang lalu ada mantan wartawan senior Tempo yang bilang gini,
"Wartawan itu penyambung lidah masyarakat, terutama mereka yang tidak punya kekuatan untuk bicara." 
Nah, jadi, kalau lagi nggak mood atau capek gini nih, yang aku pikirin ialah... Aku ini penyambung lidah mereka. Berita ini nggak akan sampai kalau nggak lewat aku.. Hem, kalau ngerasa dipentingin gini kan jadi lebih semangat yah ;)

FIGHTING!

3 comments:

  1. wah, keren sekali ya..beneran kerja jadi wartawan ni??
    aku juga pinginnn :) good job, keep fighting jadi penyambung lidah masyarakat yah!! semangath!!

    ReplyDelete
  2. Aku harap ini mimpi... *eh
    ayook dicoba, seru kok, SUNGGUH!

    FIGHTING ;)

    ReplyDelete
  3. waah, mbak manda sekarang udah kerja jadi wartawan? sukses selalu ya mbak. dulu aku sempet punya cita-cita jadi jurnalis atau reporter tv gitu deeh hehe :D

    ReplyDelete

Hi, there. Thanks for stopping by ^^ Kalau mau komentar, jangan anonim, yah! :)