Bloglovin Google+ Facebook Twitter Image Map

14 October 2013

Review Film: Manusia Setengah Salmon (2013)

Pict from here
Tanggal 10 Oktober 2013 lalu, saat aku menonton Manusia Setengah Salmon, aku sempat heran. Bioskop cuma terisi setengahnya. Padahal, biasanya, film-film Raditya Dika itu nggak pernah sepi penonton. Baru hari ini aku tahu kalau saat itu, film tersebut memang baru tayang di bioskop, ditambah aku nonton di jam yang paling pagi, jadi mungkin yah sepinya karena belum banyak yang tau kali, ya.

Bagi yang sudah membaca bukunya, mungkin tahu kalau film ini bertema perpindahan. Di tangan Raditya Dika, acara pindah rumah bisa jadi pengantar konflik yang menarik. Berkat Raditya Dika, sekarang orang pindah rumah bakal lebay banget galaunya. Mengemasi barang-barang ke kardus jadi nggak segampang biasanya karena teringat di suatu waktu dulu pernah ada perasaan dan kenangan yang juga terpaksa harus dikemasi. Beranjak ninggalin rumah yang lama juga jadi lebih berat karena merasa harus melepaskan, merelakan rumah itu ditempati oleh orang lain, seperti dulu saat melepaskan dan merelakan seseorang untuk bersama orang lain. Duh, Raditya Dika kayaknya emang paling jago mengemas hal sederhana jadi luar biasa ngena kayak gini. Iya nggak?

Ada banyak perpindahan yang diceritakan dalam film ini. Raditya Dika dan keluarganya yang pindah rumah. Raditya Dika dan Jessica (Pasangan Radit di Cinta Brontosaurus) yang pindah hati. Juga, perpindahan lain yang dirasakan Dika dengan papanya. Bagian yang ini sebenarnya juga lumayan jleb, ngena banget ke hati. Aku rasa hampir semua dari kita tengah merasakan jenis perpindahan yang ini. Pindah dari biasanya kita-yang-minta-orang-tua-buat-nemenin ke kita-yang-nggak-punya-waktu-nemenin-orang-tua. Pindah dari orang-tua-yang-harus-jagain-kita ke kita-yang-sudah-waktunya-gantian-menjaga-mereka. Pindah yang kayak gini kadang emang nggak terasa, sih. Aku aja sering nggak sadar kalau waktuku terkadang lebih banyak dihabiskan di luar rumah, sibuk dengan duniaku. Aku juga nggak sadar kalau ketika aku bertambah dewasa, di saat yang sama Bapak dan Ibu juga semakin menua. Bukan lagi saatnya Bapak dan Ibu ngejar-ngejar aku, nyuruh aku pulang saat aku masih pengen main. Lewat Raditya Dika dan papanya, aku baru sadar kalau sekarang ini, bahkan di saat kangen sama aku pun, Bapak sama Ibu udah nggak bisa lagi maksa aku pulang seperti saat aku masih anak-anak. Aku jadi sadar kalau ada orang lain yang mesti dipikirin perasaan kangennya. Bukan cuma pacar, sahabat, atau teman.

Meskipun banyak pelajaran di dalamnya, buat yang cinta banget sama komedinya Raditya Dika, film ini nggak kehilangan unsur itu kok. Lucu, lucu banget malah dibanding film-film sebelumnya. Kalian yang udah baca bukunya nih, inget dong sama supir barunya Raditya Dika yang bau ketek? Nah, itu jadi lucu banget di film ini. Pemilihan cast-nya pas banget. Baik Radit maupun pemeran supirnya sama-sama total, hihihi alhasil penonton jadi geli banget ngeliatnya. Dengan kursi bioskop yang cuma terisi setengahnya aja suara ketawa udah kenceng banget... dan nggak berhenti-berhenti selama adegan ketek itu berlangsung.

Kalau bicara soal kekurangan, di buku dan setelah di film-kan pun, jawabanku tetap sama: wawancara dengan hantu. Bagian ini kerasa agak dipaksain dan agak kurang penting, sih, kalau menurutku hehehe.

Buat Pembaca instan yang pengen nonton film ini, nggak ada salahnya dateng ke acara nonton bareng Manusia Setengah Salmon with Raditya Dika. Catet waktu dan tempatnya, yah.
Pejaten Village, 18 Oktober 2013, pukul 13.00-17.00 WIB. 


Selamat nonton :) Oh iya, buat yang udah nonton, menurut kalian gimana filmnya? >3<

23 comments:

  1. Gua belom nonton nih, di China ga ada soalnya, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ini film sampe China, kayaknya bakal heboh infotainment Indonesia XD

      Delete
  2. Dibandingkan Cinta Brontosaurus mending yang mana, Kak?
    Aku agak kecewa soalnya waktu nonton CB, film yang katanya lucu banget gak bikin aku ketawa. Huhu.
    Mau nonton, tapi lagi males dikecewain *apeuh* XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, gimana, ya.. Kalau menurut aku sih dari segi komedi, film ini lebih oke. Ibaratnya, kita lebih ikhlas ketawanya, nggak terpaksa atau setengah-setengah >3<

      Delete
  3. mamih, kece deh ah bikin resensi film ini. aku juga mau bikin aaaaah.~ :D *fans berat judul "manusia setengah salmon"*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akunya apa resensinya yang kece? :p
      Bikin dong, kali aja abang kita itu bakal baca ihihihi :D

      Delete
  4. waaah yg cinta dalam kardus aja belum nonton :((
    kayaknya lucu juga nih film,,tp sayang pengen nonton gak ada temennya (nasib LD,,#eh kokk jadi #curhatcolongan)


    salam EPICENTRUM
    mampir ya kakak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh? Hihihi beli ajaa DVD-nya pas doi dateng >3<
      Aku juga LDR, btw *curhat juga malahan -_-*

      Delete
  5. Belum nonton :((((

    Tapi kalo dr review ini kayaknya filmnya sesuatu bgt ya kak...

    ReplyDelete
  6. Wahh Pilemnya Cinta dalam kardus saja saya belum nonton.. hehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga belom nonton yang itu -_- hihihi
      tapi kata orang kurang bagus :(

      Delete
  7. doakan aku manda, semoga anak2ku bisa lahiran dg lancar. amin...
    kau kok lama ga curhat masalah cinta2anmu lagi? ah rindu curcolan galaumu aku :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu... dengan kata lain ngedoain aku galau, ya? Jahat! *lempar deadline* *eh*

      Delete
  8. Aku dari awal gak pernah baca bukunya Raditya Dika. Gak tertarik mbak, beda selera mungkin yaaa... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain deh, dikit aja, icip-icip gitu hihihi
      Dulu juga aku sempat under estimate soalnya, ternyata pas dicoba malah ketagihan >3<

      Delete
  9. aku gak suka genre komedi, tapi sangat salut sama raditya dika, dulu baca kambing jantan, prosesi pembunuhan kecoa, sederhananya tepok sendal jadi dibuat menarik sama dia dengan proses binasiin kecoa pake semprot nyampuk, dia selalu bisa ngegali hal yang sederhana jadi besar ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju deh sama kamu >3<
      Kadang aku sampe bengong, hal remeh yang kayaknya "apa banget" bisa jadi something lewat dia :D

      Delete
  10. banyak yg bilang bagus film nya. ane dari kemaren pengen nonton batal mulu gak sempet nontonnya ;_____;

    nice review mbak, bagian wawancara sama hantu itu emang agak aneh wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata bukan cuma aku, ya, yang berpikir begitu hehehe ^^ emang agak maksa gitu kan lucunya.... </3

      Delete
  11. wah bagus toh? hmm..baca bukunya dulu kali ya

    ReplyDelete

Hi, there. Thanks for stopping by ^^ Kalau mau komentar, jangan anonim, yah! :)