Bloglovin Google+ Facebook Twitter Image Map

18 December 2013

Day 6: What's So Scary about That?

Pict from here
Kata orang, teriakan aku itu melengking banget sampai bikin telinga pengang. Jangan gampang percaya, ini baru kata orang yang pernah denger :p

Beberapa kali ada temen iseng ngagetin aku di kelas dan hasilnya, saat aku teriak, kelas yang ramainya ngalahin pasar langsung senyap sesaat. Ibarat film, waktu kayak lagi berhenti. 

Parahnya, terlalu banyak hal yang bisa memicu teriakan ini karena selain gampang kaget, aku juga penakut. Hal-hal yang bikin aku takut sampai teriak-teriak itu biasanya ialah...

1. Kecoa
     Binatang yang satu ini, tuh, nyebelin bangetsss! Udah cokelat, pendek, genit lagi. Kemana pun aku lari pas ada dia, bukannya pergi, dia malah ngejar. Malah nyamperin. Fix genit.
     Kalau kami (aku sama si kecoa) sebatas pandang-pandangan, aku masih bisa diem dan pura-pura berani meskipun udah pengen lari, tapi... Kalau si kecoa udah mulai melangkah, ihhhh aku bisa muter-muter, loncat-loncat, atau bahkan lari sambil teriak.

2. Darah
     Mengingat masa sekolah dulu dimana aku termasuk anggota PMR, rasanya malu banget mengakui kalau aku takut darah. Eh, tapi, masuk PMR-nya emang setengah hati, sih, buat nambah-nambahin kegiatan aja. Jadi gapapa dong, ya? *ngeles* :p
     Dari kecil, aku selalu diajarin buat hati-hati. Jangan lari-lari, nanti jatuh, berdarah. Cewek jangan naik-naik pohon, nanti jatuh, berdarah. Hal-hal kayak gitu bikin aku jadi begitu menghindari darah. Ya, ampun, ketusuk jarum sampai keluar darah aja bisa bikin aku keringet dingin -_-.
     Oh, ya, pada tau dong, kalau tangan yang diinfus itu diarahin ke atas bakal bikin darah masuk ke selang infus? Nah, pas masuk rumah sakit beberapa bulan lalu, hal itu bikin aku panik. Super panik. Aku sampai teriak-teriak, tapi untungnya cepet ditahan Ibu, sih, mulutku. Jadi, nggak sampai bikin geger. Akhirnya, biar kejadian itu nggak keulang, Ibu naruh lipetan handuk kecil buat jadi bantalan tanganku. Maksudnya, biar nggak miring-miring atau mengarah ke atas lagi... Dan karena tidurku lincah banget (nggak bisa diem maksudnya -_-), Ibu sama Bapak gantian ngawasin tanganku selama aku tidur.

3. TKP Kecelakaan
     Aku udah sebut soal darah, kan, tadi? Nah, TKP kecelakaan salah satu tempat darah berada. Jelas dong aku takut. Lagian, aku suka ngeri ngeliat kayak gituan. Nggak tega liatnya. Makanya, kadang aku nggak habis pikir kalau lihat orang malah ngerekam video kecelakaan.

4. Minyak Kayu Putih
     Aku selalu bilang sama temen-temen baruku, AKU NGGAK SUKA MINYAK KAYU PUTIH. Yah, just in case aku pingsan dan mereka karena nggak tahu, malah ngasih aku itu. Tambah pingsan dong bisa-bisa akunya -_-.
     Dulu, sih, aku nggak masalah, ya, sama minyak kayu putih, tapi semenjak aku sakit hampir sebulan pas SMP dan sama Ibu dipakein minyak kayu putih terus, aku jadi nggak suka. Baunya bikin aku keinget lagi masa-masa aku sakit.
     Temen-temenku yang tahu soal ini, kadang-kadang ada yang malah manfaatin -_- Mereka ngedeketin sebotol minyak kayu putih ke mukaku. Kalau udah gini, ending-nya aku sama temenku kejar-kejaran. Pastinya, dengan posisi aku lari dan dia ngejar (sambil ketawa puas). Uh.

5. Kegelapan
     Meskipun Agustus kemarin aku resmi jadi kepala dua, aku masih aja takut gelap. Dulu itu temen-temenku tipe orang yang sering banget nyeritain hal-hal mistis dan... Hal-hal mistis yang mereka ceritain itu pasti merupakan kejadian di malam hari, di saat hari sudah gelap. Alhasil, aku sampai pada kesimpulan, gelap dan mistis itu satu kesatuan. Jadi, kalau gelap, pasti... Hiiiy aku nggak mau lanjutin.

6. Musik Horor
     Adakah yang berpikir sama seperti aku: yang bikin film horor itu serem ialah musiknya? Ini udah terbukti, loh. Saat aku nonton film horor sama temen-temenku dan volume suaranya aku ilangin, aku nggak takut. Pas hantunya muncul aja aku nggak kaget :p
     Terbukti juga saat acara-acara tv, misalnya infotainment, lagi bahas soal mistis dan musiknya tiba-tiba jadi horor, aku ketakutan... Meskipun yang mereka wawancarai itu Dude Herlino atau ustadz-ustadz ganteng Indonesia. Fiuh.
*
Masih ada banyak hal sebenarnya yang bikin aku takut, tapi karena blog ini juga sesekali butuh pencitraan, aku tulis segitu aja, ya :p Yah, itu yang paling aku takutin, yang lainnya, sih, kadang takut, kadang nggak kok.. Secara aku cewek kuat yang pemberani *please, percaya!*

Kalau kalian paling takut sama apa? Jawabannya boleh merupakan pencitraan, kok, nggak harus jujur *dan kemudian dimarahin Keven* :p

Oiyaa, lupa, lupa. Khusus post ini aku nggak pakein gampar per poin, ya. Namanya juga yang ditakutin, ya, kali berani nyari dan masang gambarnya -______-"

2 comments:

  1. dulu punya temen juga yang phobia gelap. pas lampu kelas dimatiin, ada yang iseng gitu, dia jerit2an ketakutan. sumpah jadi kasihan lihatnya. kadang phobia itu malah bikin seseorang jadi disable yah..... -_-

    ReplyDelete
  2. ih manda, cerita bikinanku kan sering horor, kamu ga takut sama aku kan??? #pasangTampangUnyu

    ReplyDelete

Hi, there. Thanks for stopping by ^^ Kalau mau komentar, jangan anonim, yah! :)