Bloglovin Google+ Facebook Twitter Image Map

2 July 2014

The Big Chop

Pict from here
Aneh.
Sampai sekarang rasanya masih aneh.

Beberapa bulan lalu, aku dengan semangat '45 ngabarin temen-temenku soal program Shave for Hope alias potong rambut buat disumbangin ke anak-anak penderita kanker yang kehilangan
rambut mereka.

Dengan semangat '45, aku minta temen-temen aku buat nggak potong rambut dulu. Aku bilang sama mereka acara Shave for Hope biasanya di akhir tahun. Aku minta mereka buat bertahan dulu dengan rambut panjang sampai akhir tahun.

Rambutku udah sangat panjang. Aku semangat banget pengen nyumbangin rambut seperti yang sudah dilakukan Kak Indi. Pas Ibu nanya nanti bakal dipotong seberapa, aku bilang sependek-pendeknya, biar rambut yang disumbangin makin banyak.

Hari ini, beberapa bulan setelah semua hal itu dan beberapa bulan menuju akhir tahun, justru akulah orang yang memutuskan memotong rambut.

Aku memotongnya sebelum acara Shave for Hope yang artinya rambutku batal disumbangin ke acara itu. Saat gunting mulai menyentuh rambutku tadi, aku langsung pengen nangis tapi nggak jadi karena inget lagi puasa. Aku berkali-kali minta maaf dalam hati karena nggak jadi menyumbang tahun ini.

Sebenarnya, Ibu udah sejak beberapa minggu lalu nyaranin aku untuk potong rambut. Tugas-tugas yang luar biasa menyita pikiran ditambah waktu pemakaian kerudungku yang hampir seharian sukses bikin rambutku rontok.

Jenis rontok yang... Bikin merinding.

Rambutku rontok pas disisir. Rontok pas dikuncir. Rontok pas dikeramasin. Bahkan, rontok saat nggak diapa-apain: saat aku cuma duduk di suatu tempat dan pas aku bangun di sekitar tempat itu udah ada beberapa helai rambutku.

Beneran bikin merinding.

Puncaknya, tadi aku bener-bener nggak tahan. Aku bener-bener lemes ngeliat rambut rontok itu dan makin lemes karena ngebayangin bakal kayak apa kalau ini dibiarin.

Jadi, akhirnya rambutku dipotong pendek. Sangat pendek.

Rambut yang tadinya udah menyentuh pinggul, sekarang cuma bisa menyentuh leher.

Anehnya, aku justru tambah merinding. Aku sedih banget ngeliat potongan rambut yang sepanjang itu dan cuma akan jadi sampah. Sia-sia.

Aku jadi belajar kalau niat baik itu... Perlu usaha juga. Untuk bisa menyumbangkan rambut yang panjang, ya... Rambut panjang itu pun perlu dirawat. Bukan dicuekin dan akhirnya rontok parah kayak kasusku.

Aku nulis ini sambil masih natap sedih potongan rambut itu.

"Nda, rambut kamu yang kebuang banyak banget lho! Ini kalau dijadiin hair extension lumayan banget."

Itu omongan Ibu barusan. 

Sekarang aku beneran pengen nangis ngeliat rambut-rambut itu.

3 comments:

  1. Tetap semangat, Kak. Masih banyak jalan lain untuk turut menyumbang, kan? Kalau acaranya akhir tahun, dihitung dari bulan ini, masih cukup banyak waktu kok untuk manjangin lagi. Yak, semoga banyak rambut yang rontok bukan pertanda buruk, ya. Jadi pengingat aja biar tambah semangat merawatnya :))

    ReplyDelete
  2. jangan sedih, nanti moga cepat tumbuh lagi ya.
    tetap semangat dong di bulan puasa gini nda :)
    Mudah-mudahan ada cara lain buat kamu membantu orang, selain dengan menyumbang rambut seperti yang kamu rencanain itu.

    ReplyDelete
  3. halo...sblmnya met puasa dl ya
    btw ga dicoba vitamin vitamin rambut yang banyak dijual dipasaran?
    wah...sayang sih ya sebenarnya, tp kalo memang untuk sebuah kebaikan, memang harus "bayar harga"
    semangat!!!

    ReplyDelete

Hi, there. Thanks for stopping by ^^ Kalau mau komentar, jangan anonim, yah! :)